Curhat

Manajemen Waktu Ibu Rumah Tangga

Gile berat amat materi gue, kayak udah bener aje.

Oke jadi hari ini walau bangun jam 5-an gue masih berhasil menyelesaikan tugas domestik, masak sosis aja yg simpel buat makan dan juga bekal anak sekolah. Lalu nyuci baju juga nyambi pas lagi masak. Lalu nyuci piring juga yang emang gak begitu banyak. Dan setelah kelar jemurin pakaian, gue pun jalan jalan dikit jam 8pagi keliling dan maen ayunan bentar ama bocah. Lalu balik lagi ngaso di rumah babeh sambil ngemil-ngemil yang bisa di emil. Sambil nulis postingan ketiga yang kelar dalam tempo 1 jam-an. Ini semua produktif sekaleee pageee eneee..

Emang suka ada gitu sih. Hari dimana produktif banget dan ada hari yang rebahan banget. Menurut gue its okay aja. Enggak perlu memforsir diri untuk harus banget setiap hari begini dan begitu. Bukan apa-apa, perasaan ketika gagal menjadi produktif akan menjadi penyesalan dan berujung pada ketidak bersyukuran. Jadi yaa kalo bisa produktif ya Alhamdulillah, kalo harus rebahan seharian ya wa syukurillah.

Terkadang mau produktif, eh tapi anak kok rewel banget seharian, atau kok mood lagi jeleeekkk banget. Ya enggak usah maksain. Kadang target gue dalam sehari cukup sholat 5 waktu aja dah yang wajib. Masak dan lainnya kalau enggak mood ya udah bhayyyy. Enggak usah dibikin ribet. Rumah berantakan bodo amat, diceramahin emak kok rumah kek kapal pecah, selow ajeee. Wkwk.

Hidup kita pokoknya jangan dibikin ribet sama penilaian orang lain ya. Inget, yang penting itu pendapatnya Allah, bukan pendapat tetangga.

Kadang kita terlalu cepat tanggap terhadap penilaian orang lain. Inget ya, orang lain nggak akan kenyang-kenyang dengan julid-annya. Jadi enggak ada gunanya untuk menanggapi apa kata orang lain.

Hal ini untuk gue pribadi sudah gue terapkan. Bahkan gue terkesan judes terhadap orang lain yang berani komen-komen yang tidak gue suka.

Saat orang lain komen, “eh jadi emak-emak harus dandan” tanggapan gue, ya emang gue males dandan trus lu mau ape, kaga usah lihat muka gue kalau enggak suka. Ribet bat lu, enggak semua orang suka lipstikan kek elu. Bibir gue suka gerah di lipstikin. Demen bat bikin orang insecure.

Ketika emak ngomel rumah berantakan, “Yah, mah biarin aja napa, dirapiin juga ntar berantakan lagi”. Emak geleng-geleng, gue tetep aje rebahan maen hape. Bodo dah.

Mertua komen ini – itu, yah dijawab aja dengan sebenarnya. Enggak sungkan-sungkan gue tuh orangnya. Apa adanya. Judes adanya. Hahahah.

Dan menurut gue membiasakan diri untuk mengungkapkan perasaan apa adanya ini tuh penting banget ya. Untuk penangkal stress juga. Tahu kan stress itu pangkalnya dari dongkol di hati yang tak terucapkan.

Dan lalu apa hubungan dengan manajemen ibu rumah tangga? Wkwk. Intinya adalah,

Manajemen waktu ibu rumah tangga itu penting namun jangan saklek ya. Mau rencana telaksana ataupun tidak, kita harus percaya bahwa itu sudah takdir Allah yang terbaik.

Untuk kesehariannya, gue sering buat to do list untuk dikerjakan hari itu. Target kerjaan, target ibadah, target masakan dan target belanjaan di tukang sayur. Simple aja kan.

Ini contoh yang gue bikin.

Kadang terpenuhi, kadang kaga. Kadang sempet ditulis, kadang kaga. Biasa aja. Kita kaga setres di rumah doangan aja, udah alhamdulillah gaesss. Haha.

You may also like...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *